Bisnis Listrik INTA Mulai Menyala


Bisnis Listrik INTA Mulai Menyala 

PLTU Bengkulu yang dimiliki INTA melalui Anak Usaha TLB Mulai Uji Coba

Bengkulu, 15 November 2019 – Sebagai bukti nyata keseriusan PT Intraco Penta, Tbk (INTA)  dalam meraih visi membangun ekonomi lokal, pada hari ini melalui entitas anak PT Tenaga  Listrik Bengkulu (TLB) yang merupakan joint venture antara PT Inta Daya Perkasa (yang dimiliki  sepenuhnya oleh INTA) dengan Bengkulu Power Hongkong Ltd, anak perusahaan Power China  Resources Ltd, TLB telah berhasil melaksanakan first firing (penyalaan turbin PLTU pertama kali)  di salah satu unit pembangkit yang telah selesai pembangunannya. Proyek Pembangkit Listrik  Tenaga Uap (PLTU) berbahan bakar batubara dengan kapasitas 2x100MW di Propinsi Bengkulu  telah mulai dibangun sejak tahun 2016 dimana rencananya akan mulai berjalan penuh pada  kuartal I‐2020.

PLTU di Bengkulu merupakan portofolio kedua pembangkit listrik milik grup INTA setelah PT TJK  Power di Batam yang merupakan satu‐satunya PLTU di Batam yg memasok energi listrik ke PLN  Batam. Sesuai perjanjian jual‐beli tenaga listrik (Power Purchase Agreement) antara TLB dengan  PLN yang ditandatangi pada 2015, PLTU ini akan memasok listrik kepada PLN selama 25 tahun  sejak rencana rampung tahun depan.

Direktur  Utama  INTA  Petrus  Halim  mengungkapkan,  ”Kami  sangat  bersyukur  tahapan  pembangunan PLTU di Bengkulu ini berjalan dengan lancar dimana hari ini memasuki tahap first  firing unit 1,” Lanjutnya, “Kami berharap jika PLTU pertama di Bengkulu ini selesai awal tahun  depan, maka akan memberikan dampak positif terhadap ekonomi lokal selain sebagai bagian  dari  program  pemerintah  dalam  pembangunan  pembangkit  listrik  35.000  megawatt  yang  sejalan dengan visi INTA dalam mengembangkan ekonomi masyarakat lokal di Indonesia”.

Willianto Febriansa, Komisaris Utama PT TLB mengungkapkan, “Pembangunan PLTU Bengkulu ini merupakan salah satu proyek penting dalam sistem tenaga listrik Sumatera dalam upaya  memenuhi  pertumbuhan  permintaan  tenaga  listrik  dan  berpotensi  mengundang  banyak  investor  untuk  masuk  ke  Provinsi  Bengkulu,”  ungkapnya.  Total  investasi  untuk  proyek  ini  diperkirakan sekitar USD360juta dan didukung pendanaan dari perbankan serta modal TLB  sendiri.

Sebagai penutup Petrus menambahkan, “Kami berharap setelah tahapan first firing, tahapan berikutnya untuk unit kedua akan berjalan lancar tahun depan. Ditunjang oleh pengalaman INTA grup selama lebih dari 45 tahun serta dukungan berbagai unsur pemerintah, masyarakat, dan  instansi‐instansi  terkait  kami  yakin  PLTU  ini  dapat  memberikan  keandalan  listrik  bagi  masyarakat dan industri di Bengkulu.” ujar Petrus di sela‐sela acara first firing PLTU Bengkulu.

Sekilas PT Intraco Penta,Tbk. (“INTA Group”) 

INTA yang berdiri sejak tahun 1970 memiliki misi menjadi penyedia solusi total dalam pengembangan ekonomi  lokal yang berkelanjutan melalui kolaborasi yang saling menguntungkan dengan pelanggan, pemerintah dan mitra  usaha. Hal ini bertujuan untuk mencapai visi di tahun 2020 dalam menjadi perusahaan yang membangun ekonomi  setempat (Local Economy Development Enterprise/LED). Visi ini memampukan INTA untuk lebih banyak berperan  dalam mengembangkan perekonomian lokal dengan membangun infrastruktur dan memanfaatkan sumber daya  yang ada.

Solusi total yang disediakan INTA Group guna mencapai kolaborasi yang saling menguntungkan terdiri atas solusi  penjualan dan layanan alat berat dan konstruksi, solusi di bidang pembiayaan, sewa, jasa pertambangan, solusi  fabrikasi dan engineering, solusi di bidang pertambangan dan energi serta solusi di bidang infrastruktur kelistrikan  sendiri sebagai pelengkap value chain.

Hal ini diwujudkan melalui berbagai anak perusahaan dalam grup INTA, antara lain: keagenan alat berat merek  Volvo, SDLG (wilayah Kalimantan, Sulawesi & Maluku) serta Dresta melalui PT Intraco Penta Prima Servis (IPPS)  serta penjualan dan layanan merek Sinotruk, Mahindra, Bobcat, Doosan dan Sany Palfinger serta Tata Motor  (wilayah Kalimantan) melalui PT Intraco Penta Wahana (IPW). Untuk layanan pembiayaan dilaksanakan melalui  anak perusahaan PT Intan Baruprana Finance, Tbk. (IBF). Sementara itu, jasa pertambangan dijalankan melalui  bisnis penyewaan alat berat lewat PT Terra Factor Indonesia serta fabrikasi dan engineering melalui PT Columbia  Chrome Indonesia. Perseroan juga memiliki bisnis sumber daya dan energi melalui anak perusahaannya, PT INTA  Resources.

Solusi terbaru INTA di bidang infrastruktur kelistrikan diwujudkan melalui PT Inta Daya Perkasa yang memiliki  saham  di  PT  Tenaga  Listrik  Bengkulu  (TLB)  yang  berpatungan  dengan  Bengkulu  Power  Hongkong  Ltd,  anak  perusahaan Power China Resources Ltd dari RRT. TLB saat ini sedang dalam proses pembangunan Pembangkit  Listrik  Tenaga  Uap  (PLTU)  di  Bengkulu  berkapasitas  2x100MW.  INTA  juga  memiliki  saham  PT  Petra  Unggul  Sejahtera (PUS) sebanyak 30% yang merupakan salah satu pemiliki PT TJK Power yang merupakan pemilik dan  pengelola PLTU di Batam berkapasitas 2x55MW yang sudah beroperasi secara komersial sejak 2012.

INTA Group dan anak perusahaannya memiliki lebih dari 40 kantor yang tersebar di seluruh Indonesia dengan  didukung oleh sekitar 1.300 sumber daya manusia handal dan berdedikasi.

Untuk keterangan lebih lanjut, silakan hubungi:     Untuk keterangan lebih lanjut mengenai INTA bisa diperoleh pada www.intracopenta.com atau silahkan hubungi:  corpsec@intracopenta.com atau ferdinand.dion@intracopenta.com



Tinggalkan Pesan Untuk Inta:

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Field dengan lambang *, harus diisi.

You may use these HTML tags and attributes:

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>